Wabah Buta Huruf dan Buta Warna di Jakarta

seorang teman dari daerah datang ke jakarta untuk berlibur. saya, sebagai tuan rumah yang baik, berusaha mengajak dia jalan-jalan keliling jakarta. keliling dalam arti sebenarnya karena si teman ini tidak ingin mengujungi obyek-obyek wisata. dia lebih tertarik melihat wajah jakarta yang gemerlap sampai yang suram dan berantakan.

kami menyusuri gedung-gedung perkantoran, pertokoan, perumahan mewah sampai ke gang-gang sempit dimana warga jakarta hidup berjejal dan berdesakan.
kami mengelilingi jalanan dengan aspal yang halus mulus dan bersih sampai jalanan becek, berlobang dan diramaikan dengan tumpukan sampah yang menggunung.

malam harinya, kami terlibat obrolan setelah membersihkan diri dari bau asap jalanan. maklum saja, kami berkeliling dengan naik sepeda motor dengan alasan praktis, efesien dan hemat.

‘gimana? apa kesan-kesan mu tentang jakarta ini?’, tanya saya.
‘baik. cuma aku lihat ada wabah parah yang melanda warga jakarta.’
‘hah? wabah apaan tuh?’
‘warga jakarta banyak yang mengidap buta huruf dan buta warna.’

‘kenapa? kok bisa? setahuku tidak ada laporan dari dinas terkait soal yang satu ini.’

‘waaahhh … dinas terkait itu perlu melakukan pemeriksaan ulang tuh. wabah ini jelas dan nyata banget terlihat selama perjalanan tour de jakarta tadi.’
’serius nih?’

‘iya, aku serius.’
‘apa buktinya? aku kok tidak melihatnya ya?’

‘wabah buta huruf dan buta warna sudah akut di kalangan warga jakarta. tadi … aku lihat banyak tumpukan sampah yang menggunung padahal di dekat lokasi sampah itu terpampang jelas ada tulisan yang berbunyi JAGALAH KEBERSIHAN atau DILARANG MEMBUANG SAMPAH DISINI. tapi ya warga tetap nekad melanggar himbauan itu. ini artinya sebagian warga jakarta tidak bisa membaca dengan baik dan benar. warga jakarta banyak yang BUTA HURUF.’

‘hahaha. ok … ok … kalau yang buta warna.’
‘tadi … setiap bertemu dengan lampu pengatur lalu lintas selalu saja aku lihat ada pengendara yang tidak disiplin dengan menerobos lampu merah. masih ingat pelajaran lalu lintas ga? lampu warna merah artinya kendaraan berhenti, lampu hijau artinya kendaraan dipersilahkan jalan dan lampu kuning artinya pengendara diminta berhati-hati. nah, pada saat lampu masih menyala berwarna merah, eh, banyak pengendara yang nekad terus maju akibatnya ya jalanan jadi macet. ini menandakan warga jakarta banyak yang BUTA WARNA. tapi, untuk yang ini penderitanya jauh lebih komplek. tadi aku lihat semua jenis kendaraan ikut maju mulai dari sepeda motor, bajaj, mikrolet, metro mini, kendaraan pribadi sampai ke mobil mewah yang harganya ratusan juta. semua itu penderita BUTA WARNA yang tidak bisa membedakan antara warna merah, hijau dan kuning.’

‘hahaha … kalau yang ini sih no commento saja. soalnya kadang-kadang aku juga termasuk penderita BUTA WARNA. hahaha.’

Pos ini dipublikasikan di Aku dan Lingkungan dan tag , , , . Tandai permalink.

9 Balasan ke Wabah Buta Huruf dan Buta Warna di Jakarta

  1. nahdhi berkata:

    Kalau itu sih LUPA AKSARA pak… Hehehehe….

  2. susiloadysaputro berkata:

    hahaha,,,itu emang uda jadi tabiat beberapa orang..mungkin jg kita,,
    yg penting instropeksi lah..hehe

  3. Blog Anak Negeri berkata:

    Terima kasih atas infonya. Sangat membantu. Jangan lupa ya mampir dan beri komen juga ke blog gue ya. Masih baru nh,jdi btuh dkungan dan bntuannya.,terima kasih. SUKSES..,

  4. dagsant berkata:

    wah, ini hasil kesimpulan dari wisata ‘budaya’ ke Jakarta, ya..?😀
    waktu ke Jakarta kemarin gak sempat mengamati detail budaya hidup orang di Jakarta, lain kali kalau kesana lagi, deh. Maturnuwun ceritanya kang😀

  5. Charles berkata:

    Bener-bener mengkhawatirkan ya wabah ini mas…

    Salam kenal juga ya😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s