Mana Suaramu?

rasanya cape ngomongin pemerintah kita yang selalu berlindung di balik kata-kata indah untuk menutupi ketakutan yang enggak jelas.

saat ini rakyat sudah resah dan gelisah melihat kelakuan kerajaan tetangga yang ngelunjak dan sok kemaki pada kerajaan ini.
sori, ane menyebutnya sebagai kerajaan karena siapapun yang berkuasa selalu berusaha menancapkan kekuasaannya seumur hidup bahkan selalu diusahakan agar kekuasaan itu bisa menjadi milik keluarganya. kekuasaan dirubah menjadi harta pribadi yang bersifat turun temurun.
emangnya, cuma elo aje nyang pantes jadi raja di kerajaan ini? bah!

kerajaan tetangga memang nakal dan suka nakalan pada kite. sombong itu loh nyang bikin ane juga eneq bin guondoookkkk buanget!

seolah-olah die ngerasa paling bener and paling hebat!
baru aje dilempari tahi udah ngap-ngap ngerasa tersinggung. emangnye rakyat kite ga ngerasa tersinggung ngeliat tingkah mereka yang kemaki mblegedes gitu?
baru tau die kalo rakyat kite ternyata bukan boneka mati yang manut penurut. rakyat juga bisa marah dan berontak kalo ngeliat hal-hal nyang ga bener. minta dikepret?

eh, nyang bikin lebih gondok … ternyata paduka raja nyang terhormat itu malah bingung ngeliat tingkah rakyatnya yang mulai emosi terbakar jiwa nasionalisme nya demi ngebela negeri ini.
bah! ini dongeng macam mana pulak?

seharusnya, paduka raja bisa lebih arif dan bijaksana atau malah bangga karena rakyatnya siap berjuang ngelawan kerajaan tetangga itu. paduka raja harus ngerasa pe-de karena dibela rakyatnya sampai titik darah penghabisan. ini baru dikatakan raja nyang bener! bukan raja abal-abal bin ghoib

cape deh kalo raja ama rakyatnya udah enggak kompak!
solusinya mungkin cuma ganti raja nyang cumak 1 orang, karena rakyat yang jumlahnya jutaan ini mau diganti ama apaan?

doeloe … para sesepuh negeri sudah menetapkan burung garuda sebagai simbol negara karena garuda melambangkan keperkasaan, keberanian, ketangguhan di udara dan kekuatan menghadapi angin dan badai. kini, apakah garudanya sudah loyo hingga berubah menjadi emprit?

mari kite renungkan bareng-bareng …

apa nyang akan ente lakukan kalok ada maling nyang nyemperin rumah ente?
katakanlah maling itu sudah ngegondol tipi, hape, radio, duit ente dengan bebas merdeka.

apa nyang akan ente lakukan kalok ente bisa nemuin tu maling?
jadi, malingnya dah jelas tanpak oleh mata kepala … bukan mata batin kata mbah dukun lagee.

apa nyang akan ente lakukan?

pilihan jawabannya adalah berikut:

1. ente samperin tuh maling lalu diajak ngomong baek-baek, kalo masih rewel ya ente tabokin aja
2. ente laporin tuh maling ama pihak berwenang dengan mengemukakan beberapa data dan fakta jadi ente enggak dituduh sebagai tukang nyebar gossip ato fitnah
3. ente ngajak damai itu maling atas nama kemanusiaan dan rasa cinta damai
4. ente diemin aje karena ente takut karena si maling lebih jagoan dari ente. tapi, ente ga ngerubah dan menambah keamanan di rumah ente sehingga ada kemungkinan tuh maling bakal nyatronin rumah ente lagi.

ente pilih nyang mana?
silahken ente jawab dalam ati aje … itu seh hak pilih ente pribadi sesuai dengan kadar keberanian ente masing-masing.

yah, begitulah nyang terjadi ama negeri ini …

ngajak damai sih boleh-boleh aje … tapi ya kudu tegas agar tuh maling tidak sewenang-wenang berbuat nakal ama kite.

kenapa sih kata tegas menjadi susah banget dijalanin?

ane juga cinta damai nyang ga suka perang karena katanye perang itu adalah bencana nyang akan menyengsarakan rakyat negeri ini. ane enggak minta baginda raja untuk meniup pluit maju perang! ane dan mungkin sebagian besar dari rakyat kerajaan ini cumak minta ketegasan dari baginda raja nyang  terhormat.

ane pengin tetep punya lambang negara burung garuda nyang gagah perkasa dan berani. sumpah, demi kehormatan semua leluhur ane … ane enggak mau ngerubah burung garuda menjadi burung emprit!

ane bangga menjadi bagian dari nusantara nyang dulu punya mahapatih gajahmada nyang gagah perkasa nyang disegani karena bisa menyatukan nusantara.
ane bangga karena sejarah mencatat kite punye bung karno nyang berani lantang berbicara demi kehormatan dan nama baik negeri ini.

sekarang, apa nyang terjadi ama negeri ane?

plis deh ahh … mana ketegasan sebagai seorang pemimpin?

damai sih boleh-boleh aja setelah semua masalah bisa dicari kebenarannya. damai itu ga dosa, malah berpahala tapi ya kudu ada aturan mainnye.
labrak!

mereka berani ngomong keras … eh, kita kok lembek kalo digertak seh?
ngomong nyang keras juga dong!

mana suaramuuuuuuu?
jangan cumak bisa bersuara saat pemilu atau pilpres aje!

Pos ini dipublikasikan di Aku dan Lingkungan dan tag , , , , . Tandai permalink.

2 Balasan ke Mana Suaramu?

  1. yayat suhiryatna berkata:

    Meski aku belum baca keseluruhan, tapi aku suka website ini. Dan aku cuma mampu berharap semoga web ini terbaca banyak orang yang punya kapabelitas pada sisi kebijakan di negeri ini. Salut!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s